UNKNOWN.
Home About Stuffs Twitter Instagram Kata aku Follow Dash

le'Rose

“If people refuse to look at you in a new light and they can only see you for what you were, only see you for the mistakes you've made, if they don't realize that you are not your mistakes, then they have to go.” ― Steve Maraboli, Life, the Truth, and Being Free

History

Fynn Jamal is such an Inspired.
Jealous.
Beautiful.
Segmen Jom Pilih Hadiah
Aku minta maaf.
Alex Marshall
Oh, Hai .
Ada caranya. Bukan begitu tapi ... let me tell you...
Selamat Par-Gayyyyyy !
Perpecahan Ummah
Credits

© Template design by Adila. thanks for Base code by Atiqah. Re-designed by Diyana Ashari and thanks Wanaseoby and Nana Johari and google and weheartit.
Memori. (Short Story) - Nana & Jue .
Tuesday, May 28, 2013 • 10:49 PM • 0 comments





play this song. and stop the song on the side.

“ Nana”

Nana berpaling dari buku ceritanya kepada kawan baiknya, Jue. “Apo dia?” Jue mengambil tempat duduk disebelah Nana . “Kau baca buku apa tu? “ Soalnya sambil cuba melihat isi buku yang dibaca oleh Nana .

Buku itu diangkat ditunjukkan kepada Jue tajuknya, ‘CERPEN’ . “Fixi? Since when kau start baca buku melayu ni? “ katanya sambil menahan tawa apabila Nana beri jelingan maut dengan perlinya tadi .

“Hekeleh mu. Biarlah, aku ni orang melayu. Lantaklah aku baca buku melayu. “ Nana cuba berdalih. Sememangnya dia tidak berapa gemar dengan buku – buku melayu. Katanya semua cerita melayu ini lebih kurang sahaja. Cinta, putus cinta, kahwin , cerai, kawan dan itu sahaja! Tak ada ‘fascinating’ katanya.

“ Kau pinjam ke kau beli? “ Jue membetulkan kedudukannya sambil mencapai majalah Hijabista yang berada di meja kecik sebelah katil. Dia mula menyelak helaian muka surat itu melihat apa yang mampu menarik hatinya .

“ Shot cadangkan dekat aku then aku try belilah. Bila dia kata Fixi punya buku ni memang gempak, I doubt her but then haha memang best pun”

Jue hanya mengangguk, tersenyum . “ Nanti kau try lah baca. Kau kan minah melayu habis. Mesti kau suka gila buku ni.” Hambek kau! Kena tembak balik dengan aku ! Tawa Nana jahat dalam hati .

“Pergh! Nak kenakan aku balik lah tu. Hoi, aku baca jugalah language selain bahasa melayu okey? Tapayah nak perli aku sangatlah. “ iPhone 5 yang berada diatas meja kecil itu dicapai. “ Nak lagu apa ? “ Jue berpaling kepada Nana yang khusyuk membaca.

“ Apa – apa sahajalah. Janji jangan pula kau pasang lagu Same Girl tu. Naik muak aku dengar “ pecah tawa Jue dengan comeback yang dibawah Nana. Sah aku kena tembak balik ni! Tahu – tahu sahaja yang Jue ini memang sejak akhir – akhir ini haruk dengan lagu R.Kelly ft Usher. Lagu Same Girl tu patut didengar oleh orang lelaki bukan perempuan tapi kata Jue “ Yelah, aku takut je aku yang orang yang diperkatakan Usher dengan R.Kelly. But when I think about it again, hmmm tak ada lah. Aku setia yang satu .”

Kemudian Jue memasang lagu The Scientist – Coldplay. “Coldplay? Bolehlah. Kalau kau pasang lagu Viva la Vida baru sesuai dengan mood cerita aku ni . The Scientist ni macam baru lepas tengok Discovery channel je even lirik dia tak adalah menceritakan pasal science sangat .”

“ Banyak bunyi lah kau ni. Dengar ajelah, tapayah nak komen banyak – banyak. “ iPhone 5 itu diletakkan diatas meja kecil itu tadi. Kemudian dia menyambung membaca majalah Hijabista itu .

Hanya suara Chris Martin yang mengisi seluruh ruang bilik tidur mereka itu. Kedua – dua gadis itu sedang khusyuk membaca, kadang – kadang Nana tersenyum, tergelak dan juga air matanya mengalir. Memang buku Fixi ni dah tangkap hati keras Inggeris si Nana ni gamaknya .

“Nana”perlahan Jue panggil. Nana hanya membalas dengan ‘hmm’ sahaja . Matanya masih berada di atas helaian kertas – kertas yang bertulis itu. “Aku nak tanya kau satu soalan cepumas.”

Bila dengar sahaja perkataan ‘cepumas’ itu, Nana terus mengambil penanda buku dan meletakkannya di helaian yang dia baca tadi dan kemudian buku itu diletakkan ditepi. “Apa dia?”

“ Kalaulahkan , kalaulah aku accident then koma sampai hilang ingatan, apa yang kau akan buat sekarang? “

“Aku akan kawan dengan kau jugalah. “ jawab Nana senang sahaja tetapi sebenarnya dia sedang memikirkan kenapa tiba – tiba Jue menanyakan soalan seperti itu.

“Even aku tak ingat a single detail pasal kau? Even aku tak kenal kau langsung? Tapi kan aku kan dah lost memori, aku maybe bukan yang dulu kau kenali dan juga kau rasa aku nak ke kawan dengan stranger yang mengatakan dirinya ialah kawan baik aku? “

Suasana pada itu hanya senyap sunyi. Kedua – duanya bisu tanpa kata. Jue hanya memandang Nana yang juga memandangnya dengan penuh pertanyaan. Lagu Secret – One Republic sedang dimainkan tetapi lagu itu seakan tidak dipasang.

Kemudian Nana bangun dari katil dan menuju ke almari baju. Dia menarik kerusi dan kemudian meletakkanya dihadapan almari itu. Lalu memanjat kerusi dan mencapai sebuah kotak yang berada di atas almari itu .Jue hanya memerhatikan sahaja. Dia sebenarnya ingin tahu apa jawapan Nana. Hatinya berdebar menantikan jawapan.

Kemudian Nana membersihkan habuk – habuk yang berada diatas kotak itu dan menuju ke tempatnya tadi. Kotak itu diletakkan diatas katil dan dia bersila sambil mengeluarkan barang – barang yang ada di dalam kotak itu. Jue juga meletakkan majalah yang dibacanya tadi ketepi dan melihat apa yang ingin dilakukan oleh Nana.

Sebuah telefon bimbit Samsung Galaxy Y dikeluarkan. Kemudian telefon itu dihidupkan. Jue masih memerhatikan tingkah laku Nana. “Nah.” Telefon bimbit itu dihulurkan kepada Jue. Dia hanya tengok sahaja telefon bimbit itu. Budak ni pehal pula bagi phone dekat aku? “Amiklah.” Seraya itu telefon bimbit itu beralih tangan.

Jue tengok apa yang ditunjukkan oleh Nana. Di bahagian messages, hanya ada satu conversation sahaja dan mempunyai berpuluh – puluh ribu mesej . Nama diatas tertera ‘Jueliana’ .

“Aku akan tunjukkan kau phone aku ni. Aku akan tunjukkan mesej – mesej kita sejak form 1 kita kenal. Aku akan suruh kau baca mesej mesej ini. I wanna show how I want to be friends with u till Jannah. Praying to Allah for giving back your memory but as if unfriended with me is the best for you, aku tawakkal.”

Tanpa sedar empangan dimata sudah pecah. Air mata mengalir laju melihat mesej – mesej mereka dahulu. Melihatkan Jue yang menangis,Nana juga turut menangis. “Thanks Na, thanks. I hope our friendship will never be end, if one thing that will separate us that is death. Aku bersyukur pada Allah kerana mentakdirkan kau sebagai sahabat baik aku. May our friendship blessed by Allah. Walau apa pun yang terjadi kan Na, kau tetap sahabat baik aku. Kalau aku kahwin pun lah, kau tetap akan ada dalam doa aku, akan ada dalam memori aku. Janji ye Nana? Apa yang kau cakap dekat aku. Aku tak mengharap ianya berlaku but if this situation comes in, kau kena tunaikan janji kau. Never give up and try to make my memory come back. Kaulah sahabat sejati aku Nana. “ seraya itu dua sahabat itu saling berpelukan. Habis basah kuyup baju mereka dilimpahi air mata dua insan yang bergelar sahabat itu .

“Aku janji Jue, aku janji. “

******
5 Hari selepas itu …..

“ Assalamualaikum. Nana?” suara ditalian sebelah itu perlahan. Suaranya seperti sedang menangis.

“Waalaikumusalam. Ye saya. Kenapa makcik? “

“Ju.jue.…dia.. dia… accident time bawa kereta nak pergi rumah makcik. Ada sebuah lori langgar kereta dia time nak buat u-turn. Keadaan dia teruk sangat. She lost a lot of blood.

Dia kaku . Dia diam tanpa kata. Dia teringat tentang pertanyaan 5 hari sebelum ini.

“ Kalaulahkan , kalaulah aku accident then koma sampai hilang ingatan, apa yang kau akan buat sekarang? “

“Mak..makcik…sekarang dekat Hospital mana?”

“Hospital Sultanah Aminah. Nana datang ye?”

“Baik makcik, nanti Nana datang. Assalamualaikum makcik.”

“Waalaikumusalam”

Memori bersama Jue bermain dikepala. Badannya seakan lemah mendengarkan berita itu. Kawan baiknya kemalangan teruk. Tanpa sedar air mata mula mengalir. Badannya mula terhincut hincut. Tangisannya makin lama makin kuat. Dia seorang di pejabat itu, meletakkan segala kerja – kerja diatas meja. Dia menangis kuat, menangis tanpa henti. Hatinya perit. Hatinya sedih. Dia hanya mampu berdoa supaya tiada apa – apa yang berlaku pada sahabatnya itu.

Dia menangis keseorang .

Sebulan kemudian ……

Selepas kemalangan itu, Jue disahkan koma. Kehidupan Nana bukan seperti dahulu lagi. Kalau dulu, sahabatnya itu akan sentiasa ada untuk menceriakan suasana tapi kini tiada. 5 hari sebelum ini ketika dia berada di Hospital menemani Jue yang sedang lena tidur. Tidurnya itu mungkin satu hari dia akan terjaga daripada tidurnya itu atau mungkin juga dia tidak akan bangun dari tidurnya itu buat selama – lamanya .

Tangan yang digenggam itu tiba – tiba bergerak perlahan. Nana yang terbaring sekejap cepat – cepat bangun dan melihat keadaan Jue. Matanya berkelip – kelip cuba membuka dan akhirnya terbuka. Pada saat itu dia gembira sangat. Terus dia memeluk sahabatnya itu. Mengucap syukur pada Illahi kerana tidak mengambil nyawa sahabatnya itu . Matanya yang berair itu memandang pada sahabatnya itu .

“A..awak ni siapa?”

Bila pertanyaan itu keluar dari bibir sahabatnya itu, terus dia kaku. Dia teringat soalan yang pernah ditanyakan oleh Jue .

“Even aku tak ingat a single detail pasal kau? Even aku tak kenal kau langsung? Tapi kan aku kan dah lost memori, aku maybe bukan yang dulu kau kenali dan juga kau rasa aku nak ke kawan dengan stranger yang mengatakan dirinya ialah kawan baik aku? “

Air matanya tidak berhenti mengalir. Dia senyum. Senyum pahit. “Aku Nana, kawan baik kau. Kau tak ingat ke?” hanya gelengan yang diberi. Jawapan yang diterima itu sangat menghancurkan hatinya. Setiap hari dia berdoa pada Allah agar tidak mengambil memori sahabatnya itu apabila dia sedar tapi nampaknya, keadaan tidak berpihak padanya.

“Hmm tak apalah. Aku panggilakan doktor”

Hatinya sedih. Sangat sedih. Bila doktor mengatakan bahawa sahabatnya itu menghidap penyakit Amnesia disebabkan hentakan yang kuat terkena pada kepalanya, dia rebah.

Tapi kini, dia tidak berhenti berusaha. Setiap hari dia akan melawat sahabatnya itu dan cuba berkawan dengannya semula. Kadang – kadang dia cuba mengingatkan tentang nostalgia mereka bersama dahulu da nada juga sahabatnya itu ingat tapi hanya setakat itu.
Dia telah berjanji pada sahabatnya itu, dan dia akan tunaikan. Dia tidak akan berhenti berusaha. Sebab dia tahu, Allah ada disisinya untuk menghadapi dugaan yang diberi.

“Janji ye Nana? Apa yang kau cakap dekat aku. Aku tak mengharap ianya berlaku but if this situation comes in, kau kena tunaikan janji kau. Never give up and try to make my memory come back. Kaulah sahabat sejati aku Nana. “
TAMAT

Cerita ini diinspirasikan oleh sebuah mesej yang di-send kan oleh kawan aku. Bila aku tanya soalan yang seperti ditanya dalam cerita ini, dia bagi aku jawapan tu. Rasa terharu sangat sampai aku rasa nak buat short-story. Harini terus aku tulis apa yang ada dalam otak. Actually aku nak biarkan sampai confession je tapi rasa macam tak fun je so aku biarkanlah tragic sikit. Itupun bahagian bawah ni aku dah tak berapa ada idea so pendek je and not too much info.

Dalam hidup mesti ada up and down kan? Ini bukan karma. Ini namanya Qada’ dan Qadar. Kita kena terima apa sahaja. Dalam surah Al-Baqarah  ayat 216 “ But it is a possible that you dislike a thing which is good for you. And that you love a thing which is bad for you. But Allah knows and you know not.” I know some of you akan kata, apa kaitan surah ini dengan cerita ini. Yelah, dalam cerita ini Nana sangat mengharapkan supaya Jue bila dia sedar memorinya akan sama tapi nampaknya dia tidak. Bila Nana ingat itu yang terbaik baginya tapi sebenarnya tidak, Allah tahu dan dia tak tahu. Allah have a great plan upon ahead us. Never give up. Ujian Allah hanya sikit sahaja, kalau nak dibandingkan dengan ujian Nabi Muhammad SAW? Tepuk dada tanya iman.

Actually nama sebenar watak bukan Nana dan Jue tapi actually nama aku dan kawan baik aku. Aku nak bagi cerita ini dekat cikgu tapi yang aku bagi dekat cikgu, aku akan guna nama kawan aku dan aku. Tajuk actually aku tak tahu nak tulis apa. Then tulis ajelah Memori. Dan lagu yang digunakan, I just think it suit the mood of this story so I used this song. Same Mistakes – One Direction. Oh and btw perasan tak nama Nana & Jue ni macam kembar. Entah suddenly nama ni terus ada so aku type jelah. lagipun simple je nama ni. Eh bukan kak Nana Johari. Nana tu nama sebenar is Hanana Arissa and Jue is Jueliana Marya. So I hope you guys enjoy reading this short story.

Assalamualaikum, adios. 



|